SURAT PRIBADI

Bacaan: Mazmur 119:97-104
NATS: Betapa kucintai Taurat-Mu! Aku merenungkannya sepanjang hari (Mazmur 119:97)

Pada tahun 1991, aktris Julia Roberts ditanyai barang apa yang paling dianggapnya berharga. “Saya menyimpan surat dari ayah saya,” jawabnya. “Itu adalah satu-satunya surat yang dapat saya simpan sebagai seorang anak …. Seandainya ada orang yang mengambil surat itu, hidup saya akan hancur. Surat itu mungkin tak berarti apa-apa bagi orang lain, namun saya dapat membacanya sepuluh kali dalam sehari, dan saya mendapatkan kesan berbeda setiap kali mengulanginya.”

Menurut filsuf Denmark yang bernama Søren Kierkegaard, Alkitab merupakan surat cinta yang sangat berharga dari Bapa surgawi bagi anak-anak-Nya. Bagaimana Anda memandang Alkitab? Apakah Anda menganggap bahwa itu hanyalah sebuah buku kuno yang dikenal karena nilai-nilai sejarah dan keagamaannya? Atau Anda menganggapnya sebagai sebuah surat pribadi dari Bapa surgawi Anda, satu-satunya surat berharga yang pernah ada? Dan apakah Anda membacanya berulang-ulang, bahkan setiap hari, serta menemukan sesuatu yang menyentuh hati Anda setiap kali membacanya?

Jika Anda tidak lagi merasakan sapaan surat cinta Allah kepada Anda, cobalah luangkan waktu selama seminggu untuk membaca Mazmur 119. Mazmur tersebut merupakan sebuah nyanyian pujian tentang firman-Nya. Anda akan mendapati bahwa Alkitab dapat membuat Anda bijaksana dan dapat membantu Anda bertahan “terhadap segala jalan kejahatan” (ayat 98,101). Firman itu akan menjadi “manis” bagi Anda, “lebih daripada madu bagi mulut[mu]” (ayat 103) –VCG

ALKITAB YANG DIBACA DENGAN BAIK
ADALAH SAHABAT BAGI JIWA YANG DIKENYANGKAN

Iklan