Membangun Saat Teduh Dengan Tuhan

Semua dari kita, berapa pun usia kita atau tahap kehidupan, bisa mendapatkan keuntungan dari waktu yang dihabiskan dengan Tuhan, jadi saya mendorong Anda untuk mengembangkan saat teduh setiap hari dengan Tuhan. Jika kita tidak hati-hati, terkadang kita terburu-buru berdoa untuk bisa cepat membaca Firman Tuhan untuk sampai ke “hal-hal penting,” tapi sesungguhnya hal tersebut mengurangi khidmat dan tujuan dari saaat teduh itu sendiri.Alkitab memberitahu kita bahwa Yesus rindu untuk memiliki persekutuan dengan kita. Kita memiliki undangan terbuka dari-Nya. Rasul Yohanes mengatakan bahwa persekutuan kita dengan Bapa, dan dengan Anak-Nya Yesus Kristus. Yesus sendiri berkata “Datanglah kepadaKu, semua yang letih dan berbeban berat, dan Aku akan memberimu istirahat.” Ketika kita menghabiskan waktu dengan Tuhan, kita belajar dari Dia. Siswa belajar di hadapan guru mereka, dan kita belajar dalam keberadaan kita pada saat teduh dengan Tuhan. Hanya berada di gereja seminggu sekali saja tidak cukup. Ketika kita menyegarkan roh kita setiap hari dengan menghabiskan waktu di hadirat-Nya, seluruh keberadaan kita dipengaruhi dengan cara yang positif.Adakah contoh yang nyata untuk hal ini? Ada, contoh nyata yakni Yesus Kristus. Ketika Ia hidup di bumi ini, Dia berusaha untuk menghabiskan waktu dengan Allah Bapa. Ia menghabiskan waktu dalam doa. Dia menghabiskan waktu sendirian dengan Tuhan – bahkan jauh dari murid-murid-Nya dan keluarga terdekat. Dia secara konsisten bertemu dengan Tuhan, kadang-kadang di pagi hari, kadang-kadang di sore hari, dan kadang-kadang di malam hari. hubungan yang akrab dan harmonis terus dibangun dan dipelihara dengan Bapa. Dan Dia mengatakan kepada para pengikut-Nya untuk mengikuti teladan-Nya: Akulah pokok anggur, kamulah ranting-rantingnya. Barangsiapa tinggal di dalam Aku dan Aku di dalam dia maka akan (melimpah) buah…Bagaimana kita melakukan ini?

Empat hal penting dalam membangun Saat Teduh dengan Tuhan:

1. Ingat bahwa menghabiskan waktu dengan Tuhan bukan tentang ritual, tapi hubungan

Ketika Anda dan saya dilahirkan kembali, kita masuk ke dalam suatu hubungan dengan Allah Yang Mahakuasa. Dia tidak hanya Allah kita, dia adalah Bapa Surgawi kita. Kita memiliki kebebasan di hadapan-Nya, dan akses ke tahta-Nya. Kita tidak perlu ragu akan Dia. Ritual mungkin memberatkan, namun hubungan dengan orang yang dicintai sangatlah jarang. Menghabiskan waktu dengan salah satu yang Anda cintai adalah menarik dan dapat mengubah hidup – dan seperti itulah seharusnya waktu harian yang kita bangun dengan Allah Bapa.

2. Menetapkan waktu tertentu setiap hari ketika Anda akan menghabiskan waktu dengan Tuhan.

Bukankah apa/sesuatu yang dijadwalkan biasanya akan dilakukan? Yuup… Cari waktu yang sesuai dengan ritme dan gaya hidup anda dan juga tuntutan keluarga Anda, kemudian tetapkan untuk itu! Buatlah prioritas utama. Begitulah kebiasaan dikembangkan. Bertekunlah bahkan ketika Anda lelah. Ingat, kita tidak akan pernah mendapatkan apa pun jika kita hidup dengan perasaan kita sendiri!

3. Minimalkan interupsi Anda.

Ketika Anda menghabiskan waktu dengan Tuhan, berikan kepada-Nya semua perhatian Anda. Matikan telepon dan televisi. Cari tempat yang bagus, tenang, tempat yang nyaman di mana Anda merasa nyaman. Jika Anda memiliki anak-anak, ajarkan mereka untuk menghormati privasi Anda selama ini, dan menjelaskan kepada mereka bahwa ini adalah waktu Anda dengan Tuhan. Kemudian mereka akan belajar pentingnya waktu tenang setiap hari, dan Anda akan memperkuat pentingnya saat teduh dengan Tuhan di mata mereka. Berdoalah agar mereka akan mengikuti teladan Anda, dan mendorong mereka untuk melakukannya.

4. Pilih dan rencanakan Bacaan/Ayat Alkitab yang akan dibaca.

Hal ini sangat penting – terutama bagi kita yang baru memulai membangun saat teduh dengan Tuhan. Mintalah seorang pendeta atau teman untuk membantu Anda memilih ayat bacaan yang baik. Atau bisa juga membeli buku-buku kumpulan renungan yang banyak tersedia di toko. Jangan hanya sekedar membuka Alkitab dan secara acak membaca ayat-ayat tertentu saja. Sekali lagi, mintalah seorang pendeta atau teman untuk membantu Anda memilih dan merencanakan bahan bacaan jika Anda tidak yakin. Seimbangkan antara membaca Perjanjian Lama dan Baru. Perjanjian Lama kaya akan sejarah dan pengetahuan – dan Perjanjian Baru menyajikan kisah Kristus dan kelahiran gereja. Keduanya sangat berharga – dan membaca satu akan membantu Anda memahami yang lain.

5. Berinteraksilah saat Anda membaca.

Alkitab adalah sebuah buku yang hidup, ditulis oleh seorang Allah yang hidup. Dan Roh Kudus akan membantu anda untuk memahami, memberi kebijaksanaan dan wahyu saat Anda membaca. Bacaah Alkitab seolah-olah itu adalah surat cinta, karena haruslah demikian supaya benar-benar kita menaruh hati sepenuhnya pada apa yang kita baca – karena Alkitab itu adalah surat cinta Tuhan kepada Anda! Berdoalah saat Anda akan memulai saat teduh. Ambil catatan, dan jangan takut untuk menandai tulisan suci dalam Alkitab itu sendiri. Berinteraksilah dengan Alkitab Anda, dan meminta Allah untuk menggunakannya untuk mengubah hati dan hidup anda !.

Semua hal-hal ini penting, tetapi hal yang paling penting yang dapat Anda lakukan adalah memulai membangun hubungan yang akrab dengan Tuhan melalui saat teduh. Dan itu harus anda mulai SEKARANG – ya… hari ini juga !

Kiranya Tuhan memberkati kita – Amien

Sumber: renunganharianwungkim.blogspot.com

Iklan

Komentar Anda

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s